Home Berita Nasional Penjelasan MUI Soal Fatwa Jangan Pilih Pemimpin Ingkar Janji

Penjelasan MUI Soal Fatwa Jangan Pilih Pemimpin Ingkar Janji

251
0
SHARE
Ilustrasi

Wasathiyyah.com, Jakarta — Wakil Ketua Komisi Hukum dan Perundang-undangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ikhsan Abdullah mengatakan, fatwa MUI soal pemimpin yang ingkar janji bukan dalam konteks janji-janji saat kampaye, melainkan yang dituangkan secara tertulis.

“Jadi saya kira dalam kampanye bukan katagori ingkar janji. Yang dikatagorikan ingkar janji, apabila janji yang dituangkan dalam perjanjian antara pihak-pihak itu yang disebut ingkar janji atau disebut wanprestasi dalam hukum,” kata Ikhsan saat dihubungi, Kamis (8/11/2018).

Ikhsan menjelaskan, fatwa yang dilahirkan pada tahun 2015 lalu itu benar, kalau pemimpin ingkar janji jangan dipilih. Namun, dalam hal ini bukan janji-janji dalam kampanye.

“Itu benar kalau pemimpin ingkar janji jangan dipilih itu benar, tetapi tadi yang dimaksud ingkar janji yang mana babnya. Misalnya ada orang yang ingin memberikan bantuan ke pondok pesantren satu milliar pada bulan ini tahun ini ternyata tidak diberikan itu ingkar janji, tetapi kalau kampanye susah dong bagaimanapun semua kandidat menyampaikan niatannya, itu bukan janji bukan ingkar janji kalau dilaksanakan nah bedakan,” kata dia.

Menurut Ikhsan, yang dimaksud ingkar janji itu jika berjanji dengan tertulis, kalau tertulis itu jadinya ingkar atau dalam hukumnya one prestasi. Tapi kalau janji menyampaikan program di kampanye itu bukan janji.

Ia menilai hal yang wajar jika ada program-program Jokowi masih ada yang belum terlaksana, karena Indonesia begitu besar. Maka rakyat juga harus bersabar dan jika mempercayai dia maka memberikan waktu.

“Saya kira ini ikhtiar bangsa kita juga, tetapi kalau diberikan waktu lagi tidak bisa dilaksanakan ya harus diganti kan begitu. Jadi perpesktifnya begitu bukan kita menagih janji beliau sedang mengerjakan ini juga tidak adil,” ujarnya.

Dirinya mencontohkan proyek MRT dan jalan tol yang telah dilakukan pemerintah saat ini dan belum dilakukan pemimpin-pemimpin sebelumnya.

“Jadi kita harus adil, inikan yang dikerjakan pemerintah tidak dilihat tapi yang belum dilaksanakan dianggap ingkar janji,” kata Ikhsan.

Sebelumnya, calon legislatif dari PAN, Eggi Sudjana, menagih fatwa soal pemimpin yang ingkar janji ke Majelis Ulama Indonesia (MUI). Menurut dia, sikap MUI saat ini bertolak belakang dengan pernyataan yang mereka keluarkan pada 2015.

“Pada 2015 KH Ma’ruf Amin mengatakan untuk pemimpin yang ingkar janji tidak boleh dipilih lagi, bahkan berdosa. Tapi sekarang kenapa malah jadi wakilnya?,” cetus dia, saat ditemui di Kantor MUI di Jakarta, Selasa (23/10).(WST/YN)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

4 × three =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.